0

Permulaan Hijrah

Pada awal dakwah Ar-Rasul (S.A.W), hanya lebih kurang 40 orang menerima dakwah baginda. Ketika ini rumah Arqam bin Abi al-Arqam menjadi pusat dakwah. Umat Islam mendapat tekanan hebat Musyrikin Makkah. Maka berlakulah Hijrah pertama iaitu ke Habsyah. Seramai 15 orang menyertai Hijratu al-Uulaa ini. Mereka termasuklah Uthman Affan, isteri Uthman (Ruqayyaih) dan ‘Utbah bin Rabi’ah. Mereka menyeberang Laut Merah menaiki kapal kecil dan tidak sempat ditangkap Musyrikin yang mengejar mereka.

Tekanan diperhebat ke atas baki Muslimin yang berada di Makkah. Hal ini menyebabkan baginda mendapat keizinan dari Allah untuk hijrah kedua. Baginda mengarahkan sahabat-sahabat berhijrah ke Yathrib. Yathrib adalah nama Yahudi. Kemudian nama ini ditukar menjadi Madinah al-Munawwarah. Munwwarah bermaksud yang diterangi cahaya, iaitu cahaya Islam dan iman. Pada malam nabi keluar dari rumah baginda, sekumpulan pemuka Quraisy bermesyuarat di Dar al-Nadwah. Mereka berbincang cara untuk menghalang dakwah nabi. Antara cadangan yang dikemukakan termasuk memenjarakan nabi, membuang nabi ke luar negeri dan bunuh. Cadangan pertama ditolak kerana mereka bimbang pengikut nabi akan memberontak dan melepaskan baginda. Cadangan kedua tidak diterima kerana akan menambah kekuatan baginda dengan sokongan orang luar, di tempat baginda dibuang. Cadangan ketiga diterima dengan campur tangan Iblis yang menjelma sebagai manusia.

Pun begitu, cadangan ketiga ini dibahaskan kerana Continue Reading