0

Ibu, engkaulah yang terbaik

Menemui ibu yang sentiasa ada dalam ingatanku, tidurku dan setiap detik jagaku. Semoga ibu senantiasa di bawah lembayung rahmat- NYA.

Ibu, hari ini hampir genap tiga dasawarsa anakanda melihat dunia baharu. Barangkali peluh dingin yang mengalir pada Subuh pertengahan Mei tiga puluh tahun lalu belum kering. Peluh antara hidup dan mati ibu serta anakandamu ini.

Ibu, pada kesempatan sambutan Hari Ibu tahun ini anakanda hulurkan warkah sebagai tanda kasih kepada ibu. Apa yang lebih bermakna selepas iman dalam kehidupan tanpa kasih sayang? Dan siapakah yang lebih patut disayangi selepas Rabb dan Rasulnya selain ibu?

Ibu, anakanda akui bukan sedikit ranah kehidupan yang dilalui. Ada suka dan duka. Manis berbaur pahit. Ibu setia menjadi pendamping dan pendengar setia meski ibu punya masalah tersendiri. Ibu tidak pernah abaikan setiap aduan saya atau 11 orang lagi kakak dan adik-adik. Betapa menjadi cabaran yang berat buat ibu meladeni karenah kami yang berbeda-beda.

Ibu, kata bekas Pengetua anakanda, “Ibu selaku surirumah adalah pekerja berbakat seribu benda.” Anakanda tidak punya bakat malah tidak betah melakukan banyak perkara seperti ibu. Mengurus rumahtangga, menyedia aneka makan minum, menjahit baju raya, menolong ayah di ladang atau menyertai gotong-royong kenduri. Ibu, kaulah yang terbaik!

Kongsi artikel ini..Share on Facebook0Tweet about this on TwitterShare on Google+0Email this to someone

cont@naimisa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *